Pemilu Presiden, TNI Siaga 1

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prabowo Subianto (kiri) dan Joko Widodo. AP/Dita Alangkara

    Prabowo Subianto (kiri) dan Joko Widodo. AP/Dita Alangkara

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Pusat Penerangan Markas Besar Tentara Nasional Indonesia Mayor Jenderal Fuad Basya mengatakan jajaran prajurit TNI siap mengamankan jalannya pemilihan umum presiden pada Rabu, 9 Juli 2014. Menurut Fuad, TNI punya dua tugas dalam mengamanan pemilu presiden: membantu pengamanan Polri dan melakukan pengamanan sendiri.

    Menurut Fuada, untuk membantu pengamanan Polri, TNI menyiapkan lebih dari 30 ribu personel di seluruh Indonesia. "Namun sampai saat ini baru sekitar 23 ribu personel yang diminta tenaganya oleh Polri," kata Fuad saat dihubungi, Selasa, 8 Juli 2014. (Baca: Jangan Sampai Aparatur Negara Rusak Proses Pilpres).

    Selain itu, TNI juga sudah menyiapkan pasukan khusus dari Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara untuk melakukan pengamanan pilpres. Tiga pasukan khusus tersebut disiagakan untuk menghadapi situasi krusial atau konflik. "Untuk saat pilpres ini, kami terapkan siaga 1 di seluruh Indonesia," ujar Fuad.

    Jenderal bintang dua tersebut menuturkan TNI sudah memetakan daerah-daerah yang berpotensi rawan terjadi konflik yang disebabkan oleh pemilu presiden. Intelijen TNI dibantu prajurit teritorial Angkatan Darat bahkan sudah memetakan seluruh wilayah kepulauan Indonesia. (Baca: Tim Dua Kubu Sama-sama Antisipasi Serangan Fajar)

    Sayangnya, Fuad tak mau menyebutkan kota atau kabupaten mana saja yang rawan konflik. "Itu strategi kami, tak bisa dibeberkan," kata Fuad. Meski begitu, TNI yakin pelaksanaan pemilu presiden dapat berjalan tertib dan aman.

    INDRA WIJAYA


    Berita lainnya:
    Buruh Bantah Dukung Prabowo di Hari Tenang 
    Cedera Neymar Bukan karena Ditabrak Zuniga 

    Sibuk Syuting, Deddy Mizwar Terancam Ditegur Mendagri




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.