PDIP Tantang Kubu Prabowo Buka Data Real Count, Begini Kata BPN

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade saat ditemui setelah Diskusi Polemik Tagar di Tjikini Lima, Cikini, Jakarta Pusat, pada Rabu, 12 September 2018. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade saat ditemui setelah Diskusi Polemik Tagar di Tjikini Lima, Cikini, Jakarta Pusat, pada Rabu, 12 September 2018. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) melayangkan tantangan kepada Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, untuk membuka data hasil rekapitulasi real count versi mereka. Menjawab tantangan juru bicara BPN, Andre Rosiade, mengatakan hasil real count versi mereka Prabowo unggul 62 persen dari 60 persen C1 yang terkumpul.

    Baca juga: Sandiaga Periksa Kesehatan, Belum Tentu Hadir Syukuran Kemenangan

    “Kami kan sudah mengumpulkan 60 persen C1 plano kami. Nanti kita uji pas tanggal 22 Mei saja. Mana yang lebih match, lebih cocok dengan perhitungan KPU,” kata Andre saat dihubungi Jumat 19 April 2019.

    Data ini kata dia dihimpun oleh saksi-saksi yang mereka sediakan di tiap tempat pemungutan suara (TPS). Menurut Andre Partai Gerindra menyediakan dua saksi per TPS. Satu saksi Pileg, satu saksi Pilpres. Selain itu juga dibantu oleh saksi lain dari partai koalisi, dan relawan-relawan.

    Seluruh data C1 ini ia sebut sudah terkumpul di Dewan Pimpinan Partai (DPP) masing-masing partai koalisi, dan BPN. Setelah melalui proses sinkronisasi, terkumpul lah suara bagi Prabowo sebesar 62 persen.

    “Dari surat suara yang sudah terkumpul, kami mengumumkan kemenangan Pak Prabowo Subianto,” ucapnya.

    PDIP pada konferensi pers di kantor DPP, membuka real count versi kubu mereka. Perhitungan itu melalui form C1 yang diterima saksi partai di daerah-daerah yang dihimpun Badan Saksi Pemilu Nasional (BSPN) PDIP. “Biar jangan klaim-klaim tanpa data yang berdasar. Ingat, basisnya harus C1 asli," ujar Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto di kantor DPP PDIP, Jakarta pada Jumat, 19 April 2019.

    Sampai Jumat siang, data yang masuk lewat infrastruktur PDIP itu sudah mencapai 7,75 persen dari keseluruhan suara nasional atau 59.503 dari 809.306 TPS. Data tersebut menunjukkan Jokowi-Ma'ruf unggul dengan 63 persen, sementara Prabowo-Sandi tertinggal dengan 37 persen suara.

    Baca juga: PDIP Tantang Kubu Prabowo Adu Data Real Count Pilpres

    Sementara kubu Prabowo mengklaim dalam real count mereka kubunya telah unggul. Prabowo sudah tiga kali mengklaim kemenangan, dua kali sukud syukur, dan siang tadi mengadakan syukuran kemenangan di kediamannya, Jalan Kertanegara nomor 4, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

    Masih dalam versi Prabowo menang, Andre mempersilakan kubu Jokowi untuk menggugat Prabowo ke Mahkamah Konstitusi, dan sama-sama membuka hasil C1 masing-masing di pengadilan. “Kalau gak puas pendukung Pak Jokowi, kami kan Insya Allah menang, nanti gugat aja Pak Prabowo ke MK, nanti di MK kami bawa C1 kami,” tuturnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Skenario Satu Arah Pada Arus Mudik 2019 di Tol Jakarta - Cikampek

    Penerapan satu arah ini dilakukan untuk melancarkan arus lalu lintas mudik 2019 dengan memanfaatkan jalur A dan jalur B jalan Tol Jakarta - Cikampek.