NasDem Tak Akan Recoki Pemilihan Cawapres Jokowi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Partai Nasdem secara resmi menyatakan dukungannya dan berkoalisi dengan PDI Perjuangan dengan mengusung Jokowi sebagai capres pada Pemilu Presiden 2014. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Partai Nasdem secara resmi menyatakan dukungannya dan berkoalisi dengan PDI Perjuangan dengan mengusung Jokowi sebagai capres pada Pemilu Presiden 2014. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai Nasional Demokrat mengklaim tak ikut mengurusi dan memilih sosok Cawapres yang akan mendampingi Joko Widodo dalam pemilihan presiden mendatang. Ia mengklaim sejak awal NasDem memang tak mendapat mandat untuk ikut dalam proses penentuan tersebut.

    "Yang tahu hanya tiga, yaitu Megawati Soekarnoputri, Joko Widodo, dan Tuhan," kata Wakil Sekretaris Jenderal Partai NasDem Akbar Faizal, Rabu, 30 April 2014.

    Ia menyatakan posisi NasDem ini menampik sejumlah kabar adanya upaya fit and proper atau uji kelayakan dan kepatutan para calon tersebut di hadapan Ketua Umum NasDem Surya Paloh. Kunjungan para calon pendamping Jokowi lebih sebagai upaya komunikasi dengan partai pengusung.

    Akbar juga memaparkan bahwa posisi NasDem dalam koalisi dengan PDIP adalah pengusung Jokowi. Sebagai pengusung, NasDem selalu berupaya memposisikan diri di belakang Jokowi dan Megawati, sehingga menerima dan mendukung seluruh keputusan dua orang tersebut. "Kita tak pernah minta bagi-bagi kekuasaan," kata Akbar.

    Tiga nama yang dikabarkan diusung menjadi pendamping Jokowi sebagai Cawapres telah dan akan bertemu dengan Surya Paloh. Ketiganya adalah mantan wakil presiden Jusuf Kalla, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud Md., dan mantan Kepala Staf Angkatan Darat Ryamizard Ryacudu.

    FRANSISCO ROSARIANS



    Berita lain:
    Roy Suryo Terbukti Hanya Kehilangan Satu Suara
    Jagal Tangerang Baru Seminggu Putus Cinta
    Jalinan CintaTak Direstui,Jagal Tangerang Beraksi
    Jagal Tangerang Sakit Hati, Sekeluarga Dihabisi
    Adik Mantan Pacar Hentikan Amuk Jagal Tangerang
    Olga Syahputra Sakit, Ini Pengakuan Dokternya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.