Tim Prabowo-Hatta Klaim Punya Bukti Baru  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prabowo Subianto, bersama Hatta Rajasa, berbicara di depan pendukungnya di luar gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, 25 Juli 2014. STR/AFP/Getty Images

    Prabowo Subianto, bersama Hatta Rajasa, berbicara di depan pendukungnya di luar gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, 25 Juli 2014. STR/AFP/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota tim advokasi pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, Alamsyah Hanafiah, mengatakan telah memiliki bukti-bukti baru terkait dengan kecurangan pemilu presiden. Menurut dia, bukti-bukti itu akan dibuka saat sidang di Mahkamah Konstitusi. "Kami akan membuka bukti-bukti yang baru pada acara pembuktian," ujarnya melalui sambungan telepon, Kamis, 31 Juli 2014. (Baca juga: Berkas Gugatan Prabowo ke MK Bolong-bolong)

    Ketika ditanya soal bukti-bukti baru yang telah ditemukan, Alamsyah ogah menjelaskan. Dia tak mau bukti baru itu diketahui oleh pihak lawan. (Baca: Sesumbar Tim Prabowo Vs. Fakta Gugatan ke MK)

    Menurut dia, bukti-bukti baru itu akan menjadi senjata tim advokasi saat sidang nanti dan itu tidak boleh diketahui oleh umum. "Ini strategi pembuktian, kami akan memberikan kejutan, sehingga mereka tidak bisa membantah bukti-bukti yang kami ajukan," kata Alamsyah.

    Pembuktian dalam sengketa hasil pemilu, kata Alamsyah, sangat berbeda dengan sengketa dalam pidana atau perdata. Pembuktian itu lebih baik dilakukan dalam persidangan di Mahkamah Konstitusi. "Biar nanti mereka (tim Jokowi-JK) kewalahan menanggapi bukti yang kami ajukan," ujarnya.

    Pasangan Prabowo-Hatta mengajukan gugatan ke MK pada Jumat, 25 Juli 2014. Namun dalam berkas-berkas yang diajukan oleh tim advokasi Prabowo-Hatta dan diunggah dalam situs MK, terlihat banyak keganjilan. Misalnya, jumlah suara kedua kandidat yang ketika dijumlahkan hanya 99,99 persen atau tidak 100 persen.

    GANGSAR PARIKESIT

    Terpopuler
    Ribka Ingin Jadi Menkes, Beredar Petisi Penolakan
    Dituding Tak Layak Jadi Menkes, Ini Jawaban Ribka
    Amerika Diminta Ungkap Suap Senjata ke Indonesia
    ICW Tolak Ribka Tjiptaning Jadi Menteri
    ISIS Hancurkan Pusat Peradaban Irak


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Instagram Uji Coba Menghilangan Fitur Likes agar Fokus ke Konten

    Instagram tengah lakukan uji coba penghapusan fitur likes di beberapa negara pada Juli 2019. Reaksi pengguna terbelah, sebagian merasa dirugikan.