Kantor JSI Dilempar Bom, Polisi Periksa CCTV  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah anggota kepolisian melakukan penjagaan usai terjadi pelemparan bom molotov oleh orang tidak dokenal di Kantor Lembaga Survei Jaringan Suara Indonesia (JSI) di Jalan Warung Jati, Pancoran, Jakarta, 11 Juli 2014. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Sejumlah anggota kepolisian melakukan penjagaan usai terjadi pelemparan bom molotov oleh orang tidak dokenal di Kantor Lembaga Survei Jaringan Suara Indonesia (JSI) di Jalan Warung Jati, Pancoran, Jakarta, 11 Juli 2014. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Kantor lembaga survei Jaringan Suara Indonesia mendapat ancaman teror pada Jumat dinihari, 11 Juli 2014. Kantor mereka yang beralamat di Jalan Warung Jati Timur No 8A, Pancoran, Jakarta Selatan, dilempar bom molotov oleh orang tak dikenal.

    JSI adalah satu dari tiga lembaga survei yang memenangkan pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa melalui quick count atau hitung cepat. (Baca: Prabowo Tuding Hasil Survei Banyak Direkayasa)

    "Bomnya dimasukkan ke botol minuman berenergi, dilempar ke dalam kantor," ujar Kanit Reskrim Polsek Pancoran AKP Suroto kepada Tempo. Ia menyatakan tak ada kerusakan dalam kejadian tersebut sebab bom molotov itu tidak sempat meledak.

    "Menggelinding masuk ke basement, enggak meledak karena enggak nyala," ujarnya. Ia memastikan benda dalam botol tersebut adalah bom molotov karena terdapat sumbu dan bahan bakar minyak di dalam botol tersebut.

    Polisi telah melakukan olah TKP pagi ini untuk mengusut kasus tersebut. Mereka juga telah meminta data rekaman CCTV dari pos satpam kantor tersebut.

    "Nanti kami selidiki ini iseng atau bagaimana," ujarnya. Ia menyatakan rencananya mulai siang ini sejumlah saksi mata akan menjalani pemeriksaan di Mapolsek Pancoran. Saksi, termasuk pejabat JSI, juga akan dimintai keterangan untuk menggali motif bila ternyata pelemparan bom molotov ini bukan dilakukan orang iseng.

    JSI merekap data bahwa pasangan Prabowo-Hatta unggul dengan perolehan 50,33 persen suara, sedangkan pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla hanya meraup 49,67 persen suara dengan margin of error satu persen. (Baca juga: Integritas 4 Lembaga Survei Pro-Prabowo Diragukan)

    M. ANDI PERDANA

    Berita Lainnya:
    KIP Dukung Audit Lembaga Survei
    Integritas 4 Lembaga Survei Pro-Prabowo Diragukan
    Prabowo Tuding Hasil Survei Banyak Direkayasa
    Dahlan Lebih Percaya Quick Count Jokowi Menang


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.