Senin, 17 Desember 2018

Sindir Jokowi, Prabowo: Jangan Pilih Capres Boneka  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto saat menunjukkan sebuah mobil relawan kesehatan untuk berkeliling Pulau Jawa di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta (16/3). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto saat menunjukkan sebuah mobil relawan kesehatan untuk berkeliling Pulau Jawa di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta (16/3). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Sragen - Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto meminta rakyat menetapkan pilihan yang benar saat memilih anggota legislatif pada 5 April mendatang.

    "Kalau salah memilih, rakyat tidak hanya akan sengsara pada lima tahun berikutnya, tapi hingga anak-cucunya," katanya saat kampanye di Lapangan Masaran, Sragen, Jawa Tengah, Ahad, 16 Maret 2014.

    Secara khusus, dia meminta kader Gerindra dan masyarakat tidak memilih calon presiden koruptor serta berwatak Kurawa atau Sengkuni. "Juga jangan memilih capres boneka," ujarnya. Pernyataan ini menyindir Joko Widodo, calon presiden dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Jokowi dinilai hanya menjadi kepanjangan tangan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

    Prabowo menyatakan sudah saatnya rakyat menentukan pilihan yang benar, yaitu memilih pemimpin yang bisa membawa kemakmuran bagi bangsa. "Bagi Gerindra, menang bukan asal menang, tapi untuk menyelamatkan masa depan bangsa," katanya. (Baca: Prabowo Anjurkan Warga Terima Uang dari Partai)

    Pernyataan jangan memilih capres boneka diulangi lagi oleh Prabowo saat diwawancarai wartawan setelah berorasi. Prabowo mengingatkan agar memilih presiden yang Pancasilais, berani memberantas korupsi, tidak tunduk pada kekuatan asing, dan tidak menjadi boneka orang lain.

    UKKY PRIMARTANTYO

    Topik terhangat:
    Ade Sara | Malaysia Airlines | Kasus Century | Jokowi | Anas Urbaningrum

    Berita terpopuler lainnya:
    Malaysia Airlines Terbang hingga Dekat Perth?
    Ruhut: Jokowi Capres, Indonesia Tunggu Kehancuran
    Fakta Baru: Mayat Usamah Ditembaki Ratusan Kali
    Najib Razak: Hilangnya MH370 karena 'Kesengajaan' 
    Sinyal Malaysia Airlines Masih Ada 6 Jam Setelah Hilang



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Serunya Adu Cuit Pendukung Jokowi Versus Prabowo di Jagat Twitter

    Di Twitter, perang cuit antara pendukung Jokowi - Ma'ruf Amin dengan Prabowo - Sandiaga tak kalah seru dengan "perat darat".